Minggu, 29 April 2012

Sayur dan Buah


Dulu pas kecil selalu nolak kalo disuruh makan sayur. Yang agak suka sih bayem sama sop paling. Sop itu aja paling makan wortel sama kentangnya. Kolnya suka aku pinggirin. Aku bahkan lebih milih makan nasi sama krupuk+kecap. Lebih sering sih makan nasi sama ikan. Bener-bener garing. Nggak ada kuahnya cing. Makan soto pun paling cuman ngambil kuah dikit. Mie instan atau mie ayam pun kuahnya nggak pernah abis. Cuman makan mie nya doang. Ya, dulu emang agak-agak lebai sih. Kalo makan sayur, rasanya nggak ada rasanya. Bingung kan? Ada tapi aneh. Nggak suka aku. Kalo kuah, itu kalo kebanyakan rasanya aku mau keselek, kebanyakan air jadi nggak bisa ngunyah. Hahaa ada-ada aja.
Buah. Aku suka salak sama manggis. Tapi seringnya makan jambu. Hahaa nggak nyambung emang. Soalnya di rumah adanya pohon jambu. Asik banget manjat-manjatin pohon jambu. Sebenernya aku cuman seneng manjat pohonnya aja sih. Yaa sebenernya aku nggak terlalu suka sama buah. Buah itu kalo dimakan langsung kenyang. Jadi aku nggak bisa makan coklat sama snack lagi deh. Haha. Alasan yang aneh. Tapi ya, aku emang lebih suka coklat sama snack.
Sering aku iri sama ibu, bapak, adek, sodara-sodara, temen-temen yang kayaknya gampang banget makan buah sama sayur. Soalnya aku kalo mau makan ya itu, harus dipaksain dulu. Sedangkan adekku kalo liat buah sekresek, bisa langsung abis dimakan saat itu juga. Parah banget nggak sih. Sering aku baru makan satu, pas dicariin lagi udah abis. Haha.
Tapi hebatnya ibu. Ibu nggak pernah nyerah walau tau anaknya nggak suka buah dan sayur. Tiap hari kalo masak pasti ada sayurnya. Terus aku dipaksa-paksa makan. Walau seringnya gagal. Haha. Bukan ibu namanya kalo langsung nyerah gitu aja. Ibu kreatif banget parah. Sering aku dibikinin wedang tomat. Cara bikinnya, tomat diiris-iris. Jangan terlalu kecil tapi. Masukin ke air gula. Aduk-aduk. Jadi! Itu salah satu cemilan aku sehari-hari. Terus nih, hampir tiap minggu aku dibikinin segelas wortel parut. Wortel parut teman-teman! Sesuai namanya, wortel parut ini ya wortel yang diparut. Di rumah nggak ada blender soalnya. Dan wortel parut ini bener-bener murni wortel yang diparut. Tanpa tambahan air ataupun gula. Bayangkan rasanya kayak gimana. Tapi aku mau minum itu walaupun dipaksa-paksa juga. Iya lah ibu udah repot-repot, wortelnya diparut dikit-dikit sampe jadi segelas gitu. Perjuangan hebat!
Dan sepertinya aku mendapatkan karmanya pas SMA. SMA aku di Jakarta dan tinggal di asrama. Nah, makanan di asrama ini pasti ada sayurnya. Ikannya dikit, sayurnya yang banyak. Ngeliat temen-temen kok kayaknya enak makan sayur. Beneran enak kali ya. Aku coba. Tetep nggak enak. Tapi aku paksa terus-terusan. Aku mikirnya gini. Mau sampe kapan sih musuhan sama sayur sama buah. Udah belajar biologi juga kan. Sayur itu penting. Ada zat-zat gizi yang cuman terkandung di sayur sama buah aja. Di ikan atau daging nggak ada. Sejak saat itu aku kalo ada sayur, aku makan sayurnya.
Sejak di Sasebo, selalu ngeliat Amma minum jus sayur buah yang dijual di supermarket. Lama-lama penasaran juga gimana rasanya. Pas coba, ternyata enak juga. Sejak saat itu jadi suka minum jus sayur buah. Tiap hari harus minum deh. Sampe senior-senior yang di sini pada hafal kalo kami berdua maniak jus sayur buah. Emang enak kok. Kalo mau pulang ke Indonesia, sering aku mikir seandainya aja bisa bawa jus sayur buah ini. Biar semuanya bisa ngerasain enaknya.
Sekarang bahkan kalo aku nggak minum jus itu, kulit jari yang di bawah kuku, suka gripil-gripil. Ngelupas nggak jelas gitu. Sakit. Sekarang sayur buah udah jadi kakasenai mono deh. Terus ya, akhir-akhir ini aku jadi suka makan sayur parah banget. Kapan itu makan tomat yang gedenya sekepalan tangan. Sekali makan langsung abis. Ckckck. Kemaren juga makan wortel yang cuman dicuci, nggak pake dikupas. Oke, kalo nggak dikupas ini emang akunya aja yang males sih. Hahaha. Tapi kan emang yang banyak vitaminnya itu ya yang pas di bawah kulitnya kan. Daripada salah ngupasnya jadi vitaminnya ilang semua. Kalo dipikir lagi, dulu kok aku kuat banget ya nggak makan sayur buah. Ada-ada aja emang anak kecil. 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar